Rabu, 13 Desember 2017

Cerita Bersambung ( Cerbung ) part 162

“kamu juga kenapa udah masuk aja” Imel lalu mengalihkan perhatian Revan

“mau ngapain juga di rumah, mendingan aku masuk kan, bisa ketemu sama teman-teman dan juga teman baru ini…” jelas Revan membuat Imel dan Tasya berjalan meninggalkannya

“kalian mau kemana aih, buru-buru banget..” Revan

            Imel, Tasya dan Revan lalu berjalan menuju taman sekolah

            Sampai di taman, ternyata disana sudah banyak teman-teman yang telah melaksanakan PKL, mereka saling melepas rindu setelah satu semester tak bertemu. Termasuk Ridha juga berada disana.

“Ridha…” sentak Revan lalu menghampiri Ridha

“ya ampun,,, semuanya aja kamu gombalin Van…” gumam Imel juga berjalan ke arah Ridha

“kalian kayaknya deket ya, suka banget ngelihat persahabatan kalian..” Tasya

“udah nanti kamu juga akan menjadi sahabat kami.. ayo ikutan kesana!” Imel lalu menarik Tasya menuju tempat Ridha dan Revan

Baca juga Cerbung sebelumnya di sini

Selasa, 12 Desember 2017

Cerita Bersambung ( Cerbung ) part 161

Tak lama berjalan, seorang laki-laki berlari menghampiri Imel dan nampaknya orang itu adalah Revan.

“Imel…. Kamu udah masuk aja..” sapa Revan penuh semangat

“iya nih, kanget sekolah soalnya..” Imel

“kangen sekolah atau kangen sama aku ?” goda Revan

“apaan sih…” Imel

             Sibuk kangen kangenan membuat Imel dan Revan melupakan Tasya.

“hmmmm…” Tasya

“astaga,, siapa cewek cantik ini Mel ?” Revan

“tuh kan, barusan gombalin aku, sekarang juga gombalin Tasya.. dasar cowok!” Imel

“ohh namanya Tasya… halo, aku Revan” dengan PD Revan lalu mengajak Tasya berkenalan

“aku Tasya..”

“namanya secantik orangnya…” tambah Revan




Jumat, 08 Desember 2017

Cerita Bersambung ( Cerbung ) part 160

“selamat pagi Tasya..” sapa Imel menghampiri Tasya yang terlihat mencari seseorang di lapangan

“hi Mel, selamat pagi…” Tasya

“kamu nyariin siapa sih pagi-pagi ? cieee” Goda Imel

“ahhh nggak kok, nggak nyari siapa-siapa… ayo ke kelas” Tasya berusaha mengelak dan mengajak Imel ke kelas

“ kamu kenapa sih Sya, masih pagi udah bikin penasaran aja” Imel

            Mereka berdua lalu berjalan ke arah gedung kelas.

“oh iya Sya, kamu jadinya mau PKL dimana ?” Imel

“aku masih bingung nih Mel, aku masih belum punya pilihan..” Tasya

            Pada semester ini memang jadwal Tasya yang harus keluar sekolah untuk PKL.

“oh iya, kamu udah masuk Mel ?” Tasya

“iya nih, harusnya sih aku masih bisa istirahat seminggu ini, tapi aku pengen aja masuk, udah kangen banget sama sekolah seoalnya…” jelas Imel

Baca juga Cerbung sebelumnya di sini dan Cerbung Selanjutnya baca di sini

Kamis, 07 Desember 2017

Cerita Bersambung ( Cerbung ) part 159

WRITER

*** Di rumah Rald

“Rald, kamu udah balik ?” sentak Tasya dari jendela kamarnya
            Rald memang baru kembali setelah beberapa bulan memilih untuk tinggal di luar rumah.
“Hi Sya,..” singkat Rald berlalu
            Tak peduli dengan sikap cuek Rald, Tasya lalu turun dan menghampiri Rald. Tasya berusaha menarik simpati Rald dengan menawarkan bantuan untuk membawakan barang-barang bawaannya.
“Tasya, makasih kamu udah mau peduli sama aku, tapi beneran deh, aku bisa mengurus semua ini sendiri, aku juga capek, jadi aku langsung masuk ya..” Jelas Rald lalu masuk meninggalkan Tasya
            Tasya yang ditinggal Rald terlihat sedih namun tak menyerah, Tasya tetap berusaha tersenyum.
“baiklah Rald, aku akan balik dulu ke rumah, ntar kalau kamu udah segeran kita ngobrol ya Rald.. daahhh” ucap Tasya sebelum meninggalkan teras rumah Rald


Baca juga Cerbung Sebelumnya di sini dan Cerbung Selanjutnya Baca di sini

Selasa, 28 November 2017

Cerita Bersambung ( Cerbung ) part 158

“halo, Aku Imel…” sapa Imel pada Tasya

“Aku Tasya, anak baru disini..” jelas Tasya

“oh iya Mel, kamu bisa tolong antar Tasya ke kelasnya gak? Aku buru-buru soalnya!” pinta pada Tasya, semoga dia ngeh dengan kode yang Aku berikan

            Aku hanya tidak ingin Tasya merasa nyaman denganku, seperti Ridha dulu, Aku tidak ingin lagi mengulang kesalahan yang sama.

“oh bisa kok, santai aja lagi, lagian hari ini Aku masuk shift siang jadi Aku punya banyak waktu di sekolah, kamu bisa duluan Rald, masalah Tasya serain aja ke Aku…” jelas Imel sangat membantuku, thanks a lot.

            Aku lalu berpamitan dan meninggalkan mereka.


            Bukannya Aku tidak menghargai Tasya, tapi Aku udah berkomitmen untuk menjaga perasaanku untuk April seorang, Aku tidak ingin April kecewa lagi, Aku tidak ingin April merasa sakit lagi, semoga hubungan kami cepat mendapat titik terang dan membaik.